Sabtu, 15 Feb 2020 07:38 WIB

Bikin SIM Wajib Tes Psikologi, karena Mengemudi Butuh Kesiapan Mental

Luthfi Anshori - detikOto
Jakarta macet Tes psikologi akan dilakukan dalam pembuatan SIM, ini perlu dilakukan karena mengemudi perlu kesiapan mental (Cici Marlina/detikcom)
Jakarta -

BMW Group Indonesia menyambut positif penerapan aturan Kepolisian Republik Indonesia, yang mewajibkan tes psikologi untuk permohonan Surat Izin Mengemudi (SIM). Aturan ini dianggap bermanfaat bagi calon pengemudi kendaraan bermotor.

"Dengan adanya tes psikologi memang sudah seharusnya seperti itu. Karena kan mengemudi itu dibutuhkan kesiapan, baik secara mental maupun juga secara pengetahuan dalam mengemudi. Jadi memang seharusnya itu dilakukan," ucap Director of Communications BMW Group Indonesia, Jodie O'tania, di Senayan, Jakarta, Jumat (14/2/2020).

Selain bermanfaat bagi keselamatan si pengemudi itu sendiri, Jodie menilai kebijakan wajib tes psikologi bagi pemohon SIM, bisa berefek pada kondisi lalu lintas yang aman dan tertib. Sebab pengendara yang melintas di jalan raya, dipastikan tidak memiliki gangguan mental.



"Yang pasti itu (berguna-red) untuk keselamatan dari si pengemudi dan juga untuk orang lain yang ada di jalan raya. Jadi yang pasti (aturan itu-red) sangat positif. Kalau dari brand BMW sendiri menginginkan keselamatan untuk pengguna kendaraannya," terangnya lagi.

Untuk diketahui, aturan tes psikologi untuk pengajuan SIM meliputi kemampuan konsentrasi, kecermatan, pengendalian diri, kemampuan menyesuaikan diri dan stabilitas emosi. Tujuannya diadakan psikologi untuk mengetahui tingkat emosi pemohon SIM.

Persyaratan tes psikologi bagi penerbitan SIM ini merupakan amanah dari pasal 81 ayat (4) Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan dan sebagaimana yang dituangkan dalam pasal 36 Peraturan Kapolri No. 9 tahun 2012 tentang Surat Izin Mengemudi.



Aturan itu menyebutkan bahwa salah satu persyaratan penerbitan SIM adalah kesehatan, baik kesehatan jasmani maupun rohani, untuk pemeriksaan kesehatan rohani dilakukan dengan materi tes yang akan menilai beberapa aspek antara lain kemampuan konsentrasi, kecermatan, pengendalian diri, kemampuan penyesuaian diri, stabilitas emosi dan ketahanan kerja.



Simak Video "Polri Masih Tutup Pelayanan SIM-STNK Sampai 29 Juni"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com