Sabtu, 23 Feb 2019 16:25 WIB

Benarkah Jalanan Beton Lebih Cepat Buat Ban Jadi Botak?

Rizki Pratama - detikOto
Jalanan Aspal Foto: Istimewa/KCIC Jalanan Aspal Foto: Istimewa/KCIC
Jakarta - Saat ini di Indonesia pada umumnya ada dua jenis bahan material pembuatan jalan yang digunakan. Ada jalan yang dibuat dari aspal dan ada juga jalan yang terbuat dari beton.

Kedua jenis jalan ini yang akan bergesekkan langsung dengan permukaan ban dan akan memberikan dampak yang berbeda. Mulai dari daya traksi hingga durabilitas dari suatu ban.



"Jadi gini, beton dibanding aspal beda. Kalau beton jauh lebih keras, aspal lebih lentur. Itu bumpy-nya pasti akan terasa beda," ujar Departemen Training and Sales PT Sumi Rubber Indonesia, Ibnu Baskoro (21/2/2019).

Namun jika mengenai perbedaan jenis jalan tersebut berkorelasi terhadap pecahnya ban, sampai saat ini belum ada kasus atau penelitian yang mendukung. Ibnu mengatakan perbedaan tersebut hanya akan mempengaruhi keausan ban.



"Jadi korelasi beton menyebabkan ban pecah, itu saya tak bisa mengatakan benar atau salah. Perlu diteliti. Karena penyebab ban pecah macam-macam," terang Ibnu.

Ibnu melanjutkan faktor penyebab ban pecah tidak semata-mata karena jenis jalan yang dilewati. "Nah efeknya kepada ban kalau jalan itu keras permukaan kasar, keausan lebih cepat. Tapi itu untuk menjadi penyebab ban pecah atau tidak, ya belum jelas. Karena pecah itu bukan hanya karena jalan saja," tambahnya.

Beberapa penyebab ban pecah selain jenis aspal di antaranya adalah tekanan angin dan muatan. "Kalau tekanan angin kurang itu ban akan semakin beban berat. Gesekan akan semakin besar. Dan biasanya kalau kurang angin yang aus bagian tepinya. Kalau kekerasan tengahnya yang cepat haus. Lalu jumlah muatan juga pengaruh," tutur Ibnu.



Mengenai ban aus sendiri itu disebabkan oleh permukaan yang kasar. Ditambah lagi penggunaan kendaraan yang sering mengerem.

"Bisa jadi apabila jalan kasar ya gesekan lebih besar. Apalagi sudah kasar, dan jalannya sering stop and go. Ngerem kan perlu traksi, itu pasti ngikis. Jalan start awal pasti perlu daya dorong juga. Itu pasti akan habis juga," jelas Ibnu.

Ibnu menyimpulkan ada 4 faktor penyebab keausan pada ban. Kondisi permukaan jalan, cara mengemudi, pola tapak, dan kondisi kendaraan.

"Yang jelas penyebab keausan adalah kondisi permukaan jalan, kedua cara mengemudi, ketiga pola telapak, keempat kondisi kendaraan misalnya seting kaki-kaki tidak benar. Itu bisa menyebabkan kondisi keausan ngga rata," pungkas Ibnu.


Tonton video 'Berawal dari Cat, Berevolusi Menjadi Helm Berstandard Nasional ':

[Gambas:Video 20detik]


Benarkah Jalanan Beton Lebih Cepat Buat Ban Jadi Botak?
(rip/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed