Berita Otomotif Terbaru Dalam Dan Luar Negeri
Jumat 18 Agustus 2017, 16:26 WIB

nodrivingunder17

Mau Jadi Pebalap? Ini Saran Rifat Sungkar

Khairul Imam Ghozali - detikOto
Mau Jadi Pebalap? Ini Saran Rifat Sungkar Foto: Jure Makovec/AFP PHOTO
Jakarta - Menjadi pebalap merupakan cita-cita banyak orang. Apalagi dapat mengharumkan nama negara sendiri di ajang internasional. Lantas bagaimana cara untuk menjadi pembalap?

Atlet Rally Nasional, Rifat Sungkar, mengatakan jika ingin menjadi pembalap jangan langsung mengambil contoh yang kelas teratas. Mulai lah dari ajang balap kelas bawah dulu.

"Jangan ngeliat balapan motor langusung MotoGP. Menuju perjalan itu (menjadi pembalap) banyak sekali pilihan yang bisa kita ambil. Sekarang ini yang sering terjadi di jalan raya trek-trekan, dan itu adalah masalah di seluruh dunia," ujarnya saat menjadi narasumber NoDrivingUnder17 oleh detikOto, di ICE BSD, Tangerang.

"Kalau buat saya itu bisa dijadiin solusi. Karena di setiap daerah di manapun itu ada beberapa event namanya club event, kejuaraan regional, nasional, dan baru internasional," lanjut Rifat.

Dari masing-masing kejuaraan tersebut kata Rifat, ada banyak kelas balap yang dipertandingkan. Hal tersebut menurutnya lebih adil dari pada balapan liar di jalanan umum.

"Karena kalau di balap resmi cc-nya sama, jadi menurut saya kita nggak perlu takut ikut balap beneran. Kalau di jalan itu kan balap liar, 100 cc bisa aja lawannya 200 cc nggak ada yang tahu," tuturnya.

Selain itu Rifat juga mengingatkan, jangan samakan ngebut di jalan umum dengan di sirkuit yang memang dibuat khusus untuk balap.

"Kalau di sirkuit semua arah sama, dulu-duluan di finish tapi arahnya sama, kalau di jalan raya dari mana-mana arahnya," tutupnya. (khi/lth)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed