Senin, 24 Agu 2009 08:06 WIB

BPPT Siapkan Mesin Selain untuk GEA

- detikOto
Jakarta - Badan Pengkajian dan Penerepan Teknologi (BBPT) yang saat ini dipercaya PT Inka untuk mengembangkan mesin yang tersemat pada the City Car Mobnas GEA ternyata tidak berhenti dan berkutat di mesin Mobil Nasional GEA saja.

BPPT juga bersedia mengembangkan mesin multi fungsi berkapasitas 500 cc dengan harga Rp 8 juta, dan itu untuk keperluan mesin pertanian, genzet dan angkutan sungai atau perahu.

"Jadi kita tidak hanya mengembangkan mesin mobnas GEA saja, tetapi kita mengembangkan mesin diluar itu seperti mesin keperluan pertanian, genset dan perahu," kata Koordinator RUSNAS Engine (Riset Unggulan Strategis Nasional) BPPT Nyoman Jujur kepada detikOto, akhir pekan lalu.

Menurutnya, besarnya torsi pada mesin 500 cc yang saat ini dipakai the City Car GEA juga mumpuni diaplikasikan pada alat lainnya, karena mesin tersebut bisa mengangkut beban yang lebih. Hal itu lah yang membuat BPPT terus berusaha mengembangkan agar mesin tersebut bisa dipakai di alat pertanian, genset dan perahu. Saat ini Mesin 500 cc yang diaplikasikan pada GEA bisa menyemburkan torsi sebesar 31 NM pada 2.800 rpm.

"Jadi mesin ini juga cocok untuk alat pertanian, genset dan angkutan perahu karena torsinya yang besar," ujarnya.

Selain itu, diakui Nyoman, mesin 500 cc itu juga bisa menjadi mesin angkutan khusus seperti didaerah tertentu. "Mesin itu juga bisa dipakai untuk mesin mobil angkutan khusus seperti di daerah Serpong yakni tempat pengujian mesin GEA yang kapasitas angkutnya tidak terlalu besar," imbuhnya.

Hingga saat ini, mesin berkasitas 500 cc itu sedang menunggu hasil pengujian, apabila hasil tes sudah sempurna maka mesin berkapasitas 500 cc tersebut siap dilempar ke pasaran. "Tinggal menunggu hasil penyempurnaan, bila semua sempurna maka kita siap jual dengan harga Rp 8 juta dan mesin itu multi fungsi,"
imbuhnya.

Dan khusus untuk mesin perahu, BPPT terus melakukan penyempurnaan terhadap mesin 500 cc tersebut. Hanya tinggal menunggu hasil terbaiknya. "Untuk mesin perahu kita sedang trial dan terus kita sempurnakan pada bagian belt yang akan kita rubah memakai rantai," ucapnya.




(ikh/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed