Awas! Ini Bahaya Motor Sering Gonta-ganti Merek Oli

ADVERTISEMENT

Awas! Ini Bahaya Motor Sering Gonta-ganti Merek Oli

Septian Farhan Nurhuda - detikOto
Kamis, 08 Des 2022 11:40 WIB
Ganti Oli Motor
Gonta-ganti merek oli motor, apa bahayanya?
Jakarta -

Meski telah menjadi kebiasaan umum dan dianggap lumrah, menggonta-ganti merek oli pada sepeda motor sebenarnya tak terlalu disarankan. Bahkan, jika dilakukan terlalu sering, efeknya bisa fatal. Salah satunya kerusakan di bagian mesin.

VP Sales & Marketing Domestic Retail Automotive PT Pertamina Lubricants (PTPL), Arie Anggoro mengatakan, jika dilakukan sekali atau dua kali dalam kondisi terdesak, mengganti merek oli sebenarnya tidak masalah. Namun, jika itu dilakukan untuk coba-coba dan terlalu sering, maka pemilik kendaraan harus menanggung risikonya.

"Sering mengganti merek oli memang tidak terlalu disarankan. Secara langsung mungkin tidak ada efek apa-apa, tapi efek jangka panjangnya berbahaya. Sebab, kandungan oli kan berbeda, spesifikasinya tidak sama," ujar Arie saat ditemui di Kemang, Jakarta Selatan, dikutip Kamis (8/12/2022).

Oli motor HondaIlustrasi ganti oli motor. Foto: Wahana Honda

Meski base oil dan aditifnya mungkin sama, namun setiap merek pelumas biasanya punya komposisi berbeda-beda. Itulah mengapa, agar aman, tetap lebih disarankan menggunakan satu merek dan spesifikasi yang sama.

Dia mengingatkan, kebiasaan gonta-ganti merek oli terlalu sering bisa memicu terjadinya kerusakan mesin. Sebab, kandungan yang tak tercampur sempurna bisa mengakibatkan gumpalan pada pelumas.

Pentingnya Rutin Ganti Oli

Selain bahaya gonta-ganti merek pelumas, Arie juga mengingatkan pentingnya memperbarui oli secara rutin. Menurut dia, untuk mencari tahu kapan saat yang tepat menggantinya, pemilik sepeda motor bisa melihatnya di buku manual kendaraan.

"Jadi acuannya dari manual book-nya. Tapi kita tidak bisa menutup kemungkinan, bisa jadi kita menggantinya lebih awal dari yang direkomendasikan buku manual. Sebab tergantung pemakaiannya juga," terangnya.

Ganti oli Pertamina EnduroIlustrasi ganti oli. Foto: Khairul Imam Ghozali

Menurutnya, ada kondisi tertentu yang membuat sepeda motor harus diganti olinya lebih awal. Itulah mengapa, penting melakukan pengecekan rutin terhadap kendaraan.

"Manual book itu kan secara teknis dan laboratoriumnya ya, tapi kalau praktiknya kan bisa jadi karena pemakaian, suhu wilayah, dan kotor atau tidaknya udara. Sehingga (waktu penggantian olinya) bisa berbeda dengan yang direkomendasikan," kata dia.



Simak Video "Amankah Kendaraan Gonta-ganti Merek Oli?"
[Gambas:Video 20detik]
(sfn/dry)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT