Minggu, 15 Sep 2019 15:08 WIB

Siapa yang Ngegas Motor Jarinya Masih di Tuas Rem? Bahaya Lho!

Rizki Pratama - detikOto
Posisi tangan saat naik motor, jari tak perlu menempel ke tuas rem. Foto: Dok. Wahana Makmur Sejati Posisi tangan saat naik motor, jari tak perlu menempel ke tuas rem. Foto: Dok. Wahana Makmur Sejati
Jakarta - Ada sebuah kebiasaan buruk yang dilakukan oleh pengendara sepeda motor di Indonesia, khususnya yang belajar motor secara otodidak. Kebiasaan itu adalah tangan yang selalu berada di tuas rem saat melaju.

Perilaku seperti itu akan menyebabkan kecelakaan ketika melakukan pengereman meski tidak perlu melakukannya.

"Jari nempel di tuas rem depan. Kadang ketika orang itu di jalan lihat objek bahaya jari reflek narik rem depan padahal belum mau ngerem. Bahaya lagi jalur lagi licin rem depan ditarik maka ban depan akan tergelincir terus jatuh," kata Head of Safety Riding Wahana Honda, Agus Sani.



Cara tersebut menurutnya hanya perlu dilakukan di sirkuit oleh pembalap yang mengutamakan kecepatan sedangkan di jalan raya diutamakan keselamatan.

"Kita lihat kebutuhan, kalau MotoGP pasti disentuh terus rem depannya karena saat cornering dan belok dia harus cepat buka gas, tapi di jalan raya nggak perlu kayak gitu jadi yang penting kita aman dulu baru buka gas lagi pelan-pelan," ungkapnya.



Posisi jari pun sangat berpengaruh dalam proses deselerasi atau pengurangan kecepatan kendaraan yang aman. Agus mengatakan sebaiknya menarik tuas rem dengan empat jari sekaligus.

"Rem depan diusahakan dilakukan dengan empat jari. Dengan empat jari ketika narik rem depan otomatis telapak tangan dorong ke depan sehingga nutup throttle gas. Kalau throttle gas tutup, otomatis mesin jadi membantu pengereman jadi ada engine brake," tukas Agus.

Simak Video "Perkenalkan Mahindra Scorpio, Pikap India Seharga Rp 200 Jutaan"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com