Jumat, 26 Jun 2020 07:17 WIB

Cerita Sadio Mane dan 10 Ferrari

Doni Wahyudi - detikOto
Liverpools Sadio Mane takes the knee before the English Premier League soccer match between Everton and Liverpool at Goodison Park in Liverpool, England, Sunday, June 21, 2020. (AP photo/Jon Super, Pool) Sadio Mane tak mau punya mobil-mobil mewah atau harta dalam jumlah banyak (AP/Jon Super)
Jakarta -

Sadio Mane jadi salah satu pilar penting Liverpool menjuarai Premier League musim ini. Pemain yang dikenal rendah hati itu punya cerita menarik soal 10 Ferrari.

Liverpool beberapa jam lalu mengunci titel juara Premier League untuk kali pertama sepanjang sejarah. Mereka meraihnya tanpa bertanding, lantara Manchester City tumbang saat berduel dengan Chelsea.

Dengan 15 gol dan 9 assist di sepanjang musim ini, Mane jadi salah satu pemain yang punya kontribusi besar pada sukses The Reds. Pemain yang dikenal rendah hati itu punya cerita menarik tentang mobil mewah Ferrari.



Sadio Mane adalah sosok yang unik di dunia olahraga saat ini. Dengan skill oke dan jumlah gaji besar, dia tetap bersikap redah hati. Masih ingat dengan HP retak milik pemain asal Senegal itu? Selain soal HP, Mane juga punya cerita soal gaya hidup mewah, yang sebenarnya jadi umum buat pesepakbola top sepertinya.

Dalam sebuah wawancara yang dilakukan tahun lalu, Mane menyebut kemewahan bukan prioritasnya. Termasuk dalam hal memiliki mobil mewah, yang oleh pesepakbola lain malah jadi koleksi di garasi.

"Kenapa saya menginginkan 10 Ferrari, 20 buah permata, atau dua pesawat jet? Apa yang bisa benda-benda ini lakukan pada saya dan untuk dunia. Saat saya lapar saya harus bekerja di lapangan, saya berhasil melewati masa-masa sulit, bermain bola nyeker, saya tidak punya pendidikan dan hal-hal lainnya. Tapi kini dengan apa yang saya dapat dari sepakbola, saya bisa membantu orang-orang," ucap Mane dalam wawancara dengan nsemwoha. dikutip dari AS.

LONDON, ENGLAND - MARCH 17:  Sadio Mane of Liverpool celebrates after he scores his sides first goal  during the Premier League match between Fulham FC and Liverpool FC at Craven Cottage on March 17, 2019 in London, United Kingdom. (Photo by Marc Atkins/Getty Images)LONDON, ENGLAND - MARCH 17: Sadio Mane of Liverpool celebrates after he scores his sides first goal during the Premier League match between Fulham FC and Liverpool FC at Craven Cottage on March 17, 2019 in London, United Kingdom. (Photo by Marc Atkins/Getty Images) Foto: (Marc Atkins/Getty Images)



"Saya membangun sekolah-sekolah, kami menyediakan pakaian, sepatu, makanan untuk prang-orang yang berada dalam kemiskinan sangat parah. Sebagai tambahan, saya berikan 70 euro per bulan untuk orang-orang miskin di wilayah paling miskin di Senegal. Saya tidak butuh menunjukkan mobil-mobil mewah, rumah-rumah mewah, liburan, dan terlebgih lagi pesawat. Saya memilih memberikan orang-orang sedikit dari apa yang kehidupan telah berikan pada saya," lanjut pesepakbola muslim berusia 28 tahun itu.

Lahir di Senegal pada 10 April 1992, Sadio Mane memulai karier sepakbolanya di akademi sepakbola lokal Generation Foot. Dia kemudian mulai menjadi pemain profesional saat membela Metz, dan dilanjutkan bergabung dengan Red Bull Salzburg. Tahun 2014 dia hijrah ke Inggris untuk memperkuat Southampton, lalu gabung Liverpool pada 2016.



Simak Video "Sah! Liverpool Resmi Juara Liga Inggris "
[Gambas:Video 20detik]
(din/lua)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com