Rabu, 05 Feb 2020 06:15 WIB

Taruhannya Nyawa, 7 Kebiasaan Buruk Pemotor Indonesia

Doni Wahyudi - detikOto
Sejumlah pemotor nekat melawan arus di kawasan Pondok Labu, Jakarta Selatan. Imbasnya lalu lintas jadi makin semrawut. Kebiasaan buruk pemotor Indonesia yang bisa berujung maut (Grandyos Zafna/detikOto)
Jakarta -

Keselamatan berkendara sepertinya tak jadi prioritas buat banyak pemotor di Indonesia. Sangat banyak rider punya kebiasaan buruk, yang bisa membahayakan diri sendiri dan orang lain.

Kasus pelanggaran lalu lintas dilakukan pemotor bisa ditemukan dengan mudah setiap hari di banyak sudut jalan Jakarta dan kota-kota besar lainnya. Apa saja sih kebiasaan buruk pemotor Indonesia yang sebenarnya bahaya banget dilakukan?

1. Pakai Handphone di tengah perjalanan

Handphone sudah begitu lekat dengan kehidupan sehari-hari orang Indonesia. Sakit lekatnya, kadang sambil nyetir pun handphone tak bisa lepas. Bukan sekadar untuk teleponan, sering dijumpai pemotor whatsapp-an namun tetap menjalankan motornya.

Ini tentu saja sangat berbahaya, bukan saja ke diri sendiri tapi juga ke pengguna jalan yang lain. Kalau memang sangat mendesak akan menggunakan handphone, menepi lah ke sisi jalan dan pilih tempat yang aman.

2. Mendengarkan Musik

Hayo ngaku, siapa yang pernah naik motor sambil menyumpal kuping pakai earphone?

Mendengarkan musik sambil berkendara mungkin terasa mengasyikkan. Tapi ini sebenarnya berbahaya sekali. Pemotor bisa kehilangan konsentrasi saat berada di atas kendaraannya. Telinga yang tertutup earphhoe juga membuat kita kurang waspada terhadap situasi di sekitar. Apalagi kalau sampai tidak mendengar klakson yang dibunyikan kendaraan lain.

Taruhannya Nyawa, 6 Kebiasaan Buruk Pemotor IndonesiaFoto: Rifkianto Nugroho



3. Boncengin Anak Sambil Berdiri

Di pinggiran Jakarta dan wilayah pemukiman, pemandangan ini sering sekali terlihat. Pemotor membawa dua penumpang, salah satunya anak-anak berada di tengah, dijepit oleh penumpang lain yang sudah dewasa.

Entah atas alasan apa, anak bocah yang berada di tengah itu kerap berdiri di atas jok motor. Padahal ini berbahaya sekali karena akan sangat mudah kehilangan keseimbangan. Jok motor juga bisa jadi licin, dan tidak didesain sebagai pijakan berdiri.

4. Naik Motor Bertiga, Berempat, ....bahkan Berlima

Sepeda motor didesain hanya untuk mengangkut dua penumpang saja. Tapi ini dengan mudahnya sering dikesampingkan pemotor di Indonesia.

Sangat umum ditemui satu motor dinaiki tiga penumpang. Bahkan ada yang untuk berempat, dan paling ekstrim dipaksa mengangkut lima orang. Satu keluarga komplet:, bapak, ibu, dan tiga orang anak.

Menaiki motor lebih dari dua orang bukan saja menyalahi batas beban maksimal. Lebih jauh lagi, keseimbangan pengendara menjadi lebih buruk lantaran terlalu banyak muatan. Ini tentu saja sangat berbahaya.

Taruhannya Nyawa, 7 Kebiasaan Buruk Pemotor IndonesiaFoto: Agung Pambudhy



5. Naik Motor, Rokok Jalan Terus

Ada beberapa hal yang membuat merokok sambil berkendara sangat berbahaya. Yang pertama, adalah percikan api rokok yang terbang terbawa angin. Sudah ada yang menjadi korban peristiwa ini, di mana mata pemotor lain terluka akibat percikan api yang masih membara masuk ke mata.

Menjepit batang rokok di jari membuat pengendara berkurang kendalinya pada stang motor. Ini bisa mengurangi respons di pengendara saat terjadi hal-hal yang mengejutkan. Kemampuan memgendalikan motor sedikit-banyak jadi berkurang.

6. Pacaran / Keasyikan Ngobrol

Ini umum terlihat di akhir pekan. Dua sejoli duduk di atas motor yang melaju pelan. Kondisi ini sering membuat pengguna jalan yang lain kesal, lantaran laju mereka jadi terhambat.

Mesra-mesraan di atas motor juga membuat konsentrasi terpecah, antara jalanan dan sang pacar di jok belakang. Sering terjadi, saking asyiknya ngobrol, pengendara tak sadar motornya pelan-pelan berbelok ke tengah jalan. Duh.

7. Lawan Arah

Pemotor, terutama di Jakarta, sudah seperti raja jalanan. Kerap berbuat sesukanya, termasuk melawan arah. Sedikit saja ada antrean, pemotor sering mengambil jalur sebelahnya dan melaju tanpa rasa bersalah. Selain mengganggu pengguna jalan dari arah yang berlawanan, melawan arah tentunya berbahaya.



Simak Video "Duh! Pemotor Ini Nggak Pakai Helm, Lawan Arah, Masuk Tol Lagi"
[Gambas:Video 20detik]
(din/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com