Kamis, 31 Okt 2019 10:07 WIB

Mobil Listrik 50% Komponennya Beda dengan Mobil Konvensional

Dadan Kuswaraharja - detikOto
Mobil hybrid Toyota. Foto: dok. Toyota Mobil hybrid Toyota. Foto: dok. Toyota
Hokkaido - Peralihan dari mobil konvensional ke mobil listrik butuh investasi yang besar, terutama di pabrik mobil. Hal ini karena komponen mobil listrik 50 persennya berbeda dengan mobil konvensional.

"Ya 50 persen lah, itu something, gede. Baterai new, CPU new, motor new, padahal baterai, CPU, motor itu ratusan parts masing-masing," ujar Presiden Direktur PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia Warih Andang Tjahjono saat ditemui beberapa media di Sapporo, Hokkaido, Jepang seperti dilaporkan wartawan detikcom, Dadan Kuswaraharja, Rabu (30/10/2019).

"Proses produksi beda jauh, kan powertrain beda semua, bawahnya beda semua, nggak ada aki, supply chainnya nanti ada yang shifting, harus siap karena timmingnya harus sama-sama. Yang banyak berbeda di bagian bawah mobil, atas sih sama saja," tambahnya.



Karena komponen mobil listrik berbeda dengan konvensional, Toyota kalau sudah memproduksi mobil listrik nanti akan membaginya dengan perusahaan pemasok komponen. "Nantinya di supply chain, sebagian di kami," ujarnya.



Warih sebelumnya menegaskan Toyota Indonesia siap memproduksi berbagai jenis kendaraan elektrifikasi entah itu hybrid, plug-in hybrid electric vehicle sampai mobil listrik pada semua model mobil yang dijual di Indonesia.

Hal ini untuk menyesuaikan dengan target pemerintah yang menginginkan 20 persen kendaraan yang dijual pada 2025 adalah kendaraan listrik atau elektrifikasi.

Simak Video "Ultra Compact BEV, Mobil Listrik Imut dengan 2 Penumpang"
[Gambas:Video 20detik]
(ddn/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com