ADVERTISEMENT
Senin, 21 Okt 2019 17:07 WIB

Asal Modifikasi, Asuransi Mobil Bisa Hangus

Ridwan Arifin - detikOto
Jika terbakar, mobil yang dimodifikasi sembarangan tidak bisa dicover asuransinya. Foto: Istimewa Jika terbakar, mobil yang dimodifikasi sembarangan tidak bisa dicover asuransinya. Foto: Istimewa
Jika terbakar, mobil yang dimodifikasi sembarangan tidak bisa dicover asuransinya. Foto: Istimewa Jika terbakar, mobil yang dimodifikasi sembarangan tidak bisa dicover asuransinya. Foto: Istimewa
Jakarta - Tampilan mobil standar terkadang tidak membuat puas sebagian orang. Modifikasi menjadi alternatif untuk menuangkan ide dan kreativitas.

Namun bila kendaraan sudah didaftarkan asuransi perlu perhatian khusus nih. Pemilik mobil yang mendaftarkan asuransi tidak bisa memodifikasi sembarangan, sebab akan mempengaruhi klaim asuransi ketika mengalami kerusakan.

Hal ini dijelaskan Senior VP Communication dan Service Management Garda Oto Laurentius Iwan Pranoto. Kata dia, pemilik mobil yang hendak memodifikasi diharapkan segera lapor kepada pihak asuransi.



"Pemasangan aksesoris atau modifikasi yang belum di-endorse/lapor dan survei serta approve oleh asuransi, tentunya tidak bisa di-cover," ujar Iwan saat dihubungi detikcom, Senin (21/10/2019).

Iwan melanjutkan batasan modifikasi sendiri diperbolehkan selama tidak banyak mempengaruhi risiko. Seperti yang tertuang di Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor Indonesia Bab I pasal 1, risiko yang dijamin tersebut dari kecelakaan, pencurian, hingga kebakaran.



Bila kendaraan modifikasi sudah dilaporkan juga nanti akan ditentukan, apakah ubahan pada mobil menambah premi atau sudah termasuk dalam cover dengan premi yang standar.

"Kalau sangat berpengaruh (modifikasi) ke profil risiko, dan pihak asuransi tidak bisa cover, kita tidak ambil, atau di-cover dengan kondisi khusus," terang Iwan.

Lebih lanjut, Iwan mengatakan pengecualian asuransi juga sudah tercantum di dalam Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor Indonesia Bab II pasal 3.

"Hal-hal lain yang mengakibatkan tidak tercover. Misal penggunaan tidak sesuai polis, pengemudi melanggar rambu lalu lintas, seperti tidak punya sim atau sim sudah kedaluwarsa (habis masa berlaku)," sambung Iwan.

Simak Video "Duo Semangka Asuransikan Payudaranya Rp 1 M"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com