Selasa, 24 Sep 2019 08:22 WIB

Mobil Tua Boleh Dibatasi, yang Klasik Jangan

Ridwan Arifin - detikOto
Foto: Ridwan Arifin Foto: Ridwan Arifin
Jakarta - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan telah mengeluarkan Instruksi Gubernur DKI Jakarta No. 66 Tahun 2019 tentang Pengendalian Kualitas Udara. Salah satu poin aturan ini adalah pembatasan usia kendaraan di atas 10 tahun.

Meski aturan pembatasan mobil pribadi tersebut baru berlaku resmi tahun 2025, kebijakan ini tentu menimbulkan pertanyaan. Terutama dari para pemilik mobil-mobil klasik, yang usia kendaraannya sudah puluhan tahun.


Presiden Indonesia Classic Cars Owners Club (ICCOC), Stanly Atmadja meminta agar Pemprov DKI Jakarta mengkaji ulang aturan tersebut. Sebab, mobil-mobil klasik bukan mobil tua yang tidak laik untuk jalan.

"Pembatasan mobil tua itu sih boleh-boleh saja, tapi jangan disamaratakan. Mobil klasik itu kan punya historis," kata Stanly saat berbincang bersama detikcom.

Mobil Tua Boleh Dibatasi, tapi Mobil Klasik JanganMobil Klasik. Foto: Ridwan/detikOto


"Sekarang kalau itu dilarang, tidak bisa di jalan, kan keindahan kotanya berkurang, kalau dibilang polusi, kita diuji emisi pun boleh berani, pasti lulus. Kalau dibilang macet, memangnya kita pakai tiap hari?," sambung Stanly.


Pria yang baru saja menjadi pencetus pameran Concours d'Elegance akhir pekan kemarin itu juga mengatakan bahwa keberadaan mobil retro di Indonesia, semata untuk kemajuan otomotif di Tanah Air.

"Concours d'Elegance ini merupakan sejarah bagi dunia otomotif di Indonesia yang mencerminkan bahwa Indonesia sudah menjadi bagian dari pasar otomotif dunia. Melalui festival mobil klasik bergengsi ini kami berharap lintas generasi dapat menghargai nilai historis mobil sekaligus membantu melestarikan mobil-mobil klasik ini." kata Stanly

Simak Video "Melihat Mobil Klasik, Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/dry)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com