Kamis, 05 Sep 2019 21:00 WIB

Anies: Mobil Listrik Kalau Mahal Itu Pemborosan

Rizki Pratama - detikOto
Anies Baswedan di Indonesia Electric Motor Show (Foto: Ridwan Arifin) Anies Baswedan di Indonesia Electric Motor Show (Foto: Ridwan Arifin)
Jakarta - Belum banyak kendaraan listrik yang secara resmi di jual di Indonesia. Kalaupun ada harganya bisa dikatakan tidak ramah untuk kantong segmen bawah.

Bisa dikatakan mobil listrik yang tersedia di pasar saat ini hanya diperuntukkan untuk kalangan yang memiliki uang lebih untuk membeli kendaraan tambahan di samping mobil bensin.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pun menyadari hal tersebut dan mengatakan bahwa harga mobil listrik yang mahal adalah pemborosan.



"Kalau harganya mobil listrik masih jauh lebih mahal, maka itu pemborosan bagi kami," kata Anies dalam kunjungannya di Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2019, Balai Kartini, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019).

Sedangkan jika harganya murah Anies bisa saja menstimulasi pasar kendaraan listrik dengan pengadaan kebutuhan pemerintah. Langkah itu tentu akan meningkatkan skala produksi karena adanya permintaan.



"Lalu di sisi demand, pemerintah bisa menciptakan demand, pemerintah bisa membeli kendaraan-kendaraan menggunakan listrik. Tapi dari kemarin saya mengatakan jika harganya memang komparabel, kira-kira tidak beda jauh," ujar Anies.

Anies sendiri melihat kendaraan listrik sebagai sebuah harapan di masa depan. Ia pun akan memberikan insentif serta menyiapkan regulasi yang komplit untuk ekosistem kendaraan listrik di DKI Jakarta.

"Ini adalah masa depan kita perlu mulai mendorong agar industri kendaraan listrik berkembang. Dari sisi kami di Pemprov, kami akan memberikan insentif-insentif. Kami akan siapkan regulasi lengkapnya," pungkas Anies.





Simak Video "Gaet Kampus Jerman, Anies Mau Jakarta Ramah Disabilitas"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com