Rabu, 04 Sep 2019 11:12 WIB

Mobil Listrik ITS Dijanjikan Bisa Diproduksi Massal Kayak Gesits

Rizki Pratama - detikOto
Mobil listrik garapan mahasiswa ITS. Foto: Rengga Sancaya Mobil listrik garapan mahasiswa ITS. Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) telah mengembangkan berbagai jenis kendaraan listrik. Setidaknya saat ini mereka sudah memiliki 10 model kendaraan listrik yang terdiri dari roda dua dan roda empat.

Untuk roda dua sendiri sudah berhasil masuk Industri melalui merek dagang Gesits di bawah naungan PT Gesits Technologies Indo. Setelah motor listrik tersebut mobil pun dijanjikan untuk ikut diproduksi masal dan bersaing dengan merek lainnya yang ada di pasaran.


"Mobil listrik ini akan kita kembangkan, saya udah janji kepada publik. Motor listrik udah selesai sudah mulai merayap di Indonesia. Sekarang kita meningkat pada mobil, kita harapkan mobil listrik nanti paling tidak di tahun 2022 kita sudah ada mobil listrik yang ada di Indonesia hasil karya indonesia," ujar Menristekdikti, Mohamad Nasir saat ditemui di Gedung Kemenristekdikti, Jakarta Pusat,
Selasa (3/9/2019).

mobil listrik karya mahasiswa ITSmobil listrik karya mahasiswa ITS Foto: Rengga Sancaya


Namun, mobil listrik ITS ini direncanakan tidak akan dikelola oleh ATPM seperti Gesit. Bagaimana penerapannya, Nasir mengatakan hal itu masih sedang dibicarakan.

"Nanti bukan ATPM, nanti adalah industrinya yang akan lagi diskusi bagaimana nanti produksi mobil ini," ungkapnya.


Nasir cukup yakin mobil listrik nasional dapat diproduksi pada tahun 2022 mendatang. Menurutnya material produksi termasuk baterai listrik sedang dipersiapkan ke arah itu. Bahkan produksi nikel sebagai bahan utama lithium di Morowali, Sulawesi Tengah sedang dibangun di sana.

"Harapan saya pada tahun 2022 bisa dilakukan (produksi) di Indonesia. Kita punya material di dalam ini aluminium kita punya perusahaan Inalum. Dan kita baterai mudah-mudahan di tahun 2022 bisa produksi. Ini sekarang cari kobal yang dihasilkan, untuk Morowali sudah mulai dari pembangunan pabriknya maka baterai itu bisa disuplai di Indonesia sendiri," paparnya.

Simak Video "Tes Performa Motor Listrik yang Bisa Mundur"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/dry)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com