Sabtu, 25 Mei 2019 14:23 WIB

Beda Servis Xpander Manual dan Matik

Luthfi Anshori - detikOto
Xpander bertransmisi otomatis Foto: Pradita Utama Xpander bertransmisi otomatis Foto: Pradita Utama
Semarang - Sudah lumrah jika mobil-mobil keluaran terbaru saat ini punya 2 pilihan jenis transmisi, manual dan matik, pada setiap modelnya. Termasuk Mitsubishi Xpander, sudah punya 2 pilihan transmisi tersebut.

Dari mekanisme kerja, perbedaan transmisi manual dan matik sudah diketahui. Kalau manual, pasti memakai pedal kopling dan tuas transmisi 5 percepatan. Sementara matik tidak pakai kopling, jadi tinggal injak gas saja.

Itu dari cara kerja, lalu bagaimana perbedaannya dari segi cara perawatan, khususnya Xpander manual dan Xpander matik?

"Perbedaan mendasar sih sebenarnya nggak ada kalau untuk perawatan ringan. Hanya untuk komponen-komponen tertentu saja," terang Service Manager diler Mitsubishi Sun Star Motor Semarang Muhammad Munif, kepada detikcom di sela-sela perjalanan Xpedisi Xpander 2.000 Km Jawa.



Dari cara perawatan, menurut Munif ada perbedaan antara mobil bertransmisi manual dan matik, khususnya dari komponen pelumas. "Kalau manual harus ada penggantian oli transmisi di 20.000 sampai 40.000 km, tapi kalau yang matik itu bisa 2 kalinya atau 3 kalinya. Kalau yang di manual pakai oli MTF kalau yang matik pakai ATF," terang Munif.

Soal biaya, menurut Munif lebih mahal penggantian oli di transmisi matik. "Lebih mahal di matik, karena untuk penggantian oli transmisi di 80.000 km itu biayanya bisa sampai Rp 1 sampai Rp 1,5 juta," katanya lagi.



"Untuk oli transmisi manual sekitar Rp 90 atau Rp 100 ribu. Mengapa beda? Karena kalau yang matik itu bisa sampai 8 sampai 9 liter kalau mau ganti oli transmisi, sementara oli transmisi manual hanya 2 liter," terangnya.

Selain oli transmisi, perbedaan cara merawat kedua jenis transmisi ini ada di komponen kopling. "Kalau yang manual kan pakai kopling kering. Itu penggantiannya umumnya 4 tahun. Untuk di matik, pakai semacam kampas kopling, tapi kopling basah, seperti motor. Selama fluid aman nggak pernah kehabisan. Aman," pungkasnya.

(lua/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com