Minggu, 14 Apr 2019 09:36 WIB

Ada Mobil Desa, Ongkos Angkut Hasil Bumi Menyusut

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Mobil Desa. Foto: Rachman Haryanto Mobil Desa. Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian mendukung pengembangan Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) alias mobil pedesaan. Kendaraan pedesaan ini diklaim sangat membantu masyarakat desa.

"Konsepya itu memang dikembangkan sebagai alat mobilisasi masyarakat desa, yang mendukung peningkatan produktivitas pertanian dan perkebunan, bahkan bisa disesuaikan dengan kebutuhan lainnya," kata Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kemenperin Putu Juli Andika dalam siaran pers yang diterima detikcom.



Kendaraan pedesaan ini pertama kali diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo dan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di ajang Gaikindo Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2018. Saat ini, salah satu pengembang AMMDes adalah PT Kreasi Mandiri Wintor Indonesia (KMWI) di Citeureup, Bogor.

Kata Putu, AMMDes diharapkan dapat meningkatkan produktivitas masyarakat desa. Alhasil, kendaraan ini bisa membawa kesejahteraan masyarakat.



Mengacu pada data riset yang dilakukan Kemenperin di Sukabumi dan Cianjur, Jawa Barat, rata-rata ongkos angkut hasil bumi ke kota menghabiskan biaya sebesar Rp 1,7 juta per bulan. Hal itu disebabkan oleh minimnya moda pengangkutan di desa.

"Maklum, selama ini para petani menjual hasil taninya ke kota menggunakan sepeda motor," ungkapnya.

Di samping itu, menurutnya, jarak pengangkutan lebih jauh karena petani harus bolak-balik mengantar dan menjemput kembali hasil taninya. Namun dengan menggunakan AMMDes, ongkos kirim menyusut menjadi Rp 900 ribu per bulan. (rgr/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed