Berita Otomotif Terbaru Dalam Dan Luar Negeri
Senin 02 Oktober 2017, 15:00 WIB

Smartvi, Mobil Listrik Buatan Anak Bangsa Ini Desainnya Oke

Gracella Sofia Mingkid - detikOto
Smartvi, Mobil Listrik Buatan Anak Bangsa Ini Desainnya Oke Foto: Gracella Sofia Mingkid
Surabaya - Satu lagi mobil listrik karya anak bangsa lahir. Mobil dengan nama Smartvi generasi keenam ini dikembangkan oleh Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS). Bedanya, mobil listrik ini digerakkan menggunakan motor induksi.

"Kalau biasanya mobil listrik menggunakan motor DC, smartvi ini cukup menggunakan motor induksi atau motor AC tiga fase," ujar Dosen S2 Industri Elektronik PENS sekaligus ketua tim riset untuk mobil smartvi Era Purwanto.

Smartvi, Mobil Listrik Buatan Anak Bangsa Ini Desainnya OkeFoto: Gracella Sofia Mingkid


Dijelaskan Era, motor AC memiliki harga yang jauh lebih murah dibanding motor DC. "Perbandingan harganya bisa 1:100. Motor AC juga gampang diperoleh, di pasar loak juga dapat. Kalau user mau reparasi juga gampang, bisa servis sendiri tidak perlu ke bengkel," jelasnya.

Namun, sistem pengaturan motor AC memang lebih sulit. "Makanya kami mengembangkan teknologi vector control dan field oriented control," tambah Era.

Teknologi vector control sendiri akan memperlakukan motor induksi seperti motor DC. "Teknologi tersebut akan mengoptimasi motor induksi sebagai penggerak mobil listrik. Seluruh desainnya akan seperti motor DC, tapi pakai motor AC," jelasnya.



Teknologi vector control tersebut merupakan yang pertama dikembangkan untuk mobil listrik di Indonesia.

"Ini yang pertama untuk mobil listrik. Kami juga sedang mengembangkan teknologi field oriented control yang nantinya bisa menganalisis rugi. Contohnya kalau jarak jauh, motor listrik akan panas dan mengurangi daya. Dengan teknologi ini kita bisa memantau panasnya berapa, sehingga ruginya berapa," tambah Era.

Smartvi, Mobil Listrik Buatan Anak Bangsa Ini Desainnya OkeFoto: Gracella Sofia Mingkid


Adapun tim riset smartvi ini terdiri dari 6 dosen, 6 mahasiswa S2, dan 12 mahasiswa D4 Politeknik Elektronika Negeri Surabaya. "Kami sudah mengembangkan ini sejak 2004, dengan dana dari Kemenristekdikti," ujar Era.

Kedepan, mobil smart city ini juga akan dikembangkan dengan teknologi sel surya atau solar cell. "Kami juga akan menambahkan motor di masing-masing rodanya, sehingga nyetirnya enak, tanpa power steering," pungkasnya.

(ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed
FJB Otomotif +