Selasa, 17 Sep 2019 14:54 WIB

Komunitas Mobil Proton Rindukan Kehadiran 'Induknya' di Indonesia

Dadan Kuswaraharja - detikOto
Foto: Proton Foto: Proton
Jakarta - Mobil asal Malaysia Proton dirindukan kehadirannya oleh para pencintanya di Indonesia. Sebanyak 50 mobil Proton dari berbagai tipe mobil memadati area Go Food Festival Gelora Bung Karno Jakarta, acara yang bertajuk "Road To: Satu Indonesia Proton Satu".

Acara kali ini bukanlah acara komunitas mobil Proton. Akan tetapi acara yang diprakarsai untuk menyuarakan rasa rindu para pengguna Proton akan hadirnya ATPM yang bisa mengayomi mereka sebagai konsumen di Indonesia.

"Seperti yang kita ketahui bahwa sejak 2015, pergerakan Proton Edar Indonesia selaku APM (agen Pemegang Merek) mobil Proton di Indonesia semakin meredup. Bahkan saat ini hanya tersisa satu showroom 3S di wilayah Jabodetabek atau mungkin di Indonesia yaitu di showroom Proton Edar Depok. Hal ini sangat disayangkan sekali oleh para pengguna Proton di Indonesia, padahal beberapa varian Proton diperkirakan akan 'booming' jika jadi masuk ke Indonesia, diantaranya Proton X70," ujar Ketua Umum PNOC Indonesia Salman Farouk Al Hakim.


Dalam acara ini juga hadir beberapa komunitas Proton seperti PNOC Indonesia (mewakili varian Persona dan Neo), Paguyuban Exorian (Exora), Gen-2 Indonesia (Gen2 Hatchback), Prosboc Indonesia (Saga) dan Proton Owners Community. Acara ini sebenarnya bukanlah puncak dari acara yang sebenarnya, dimana nantikan akan diadakan di triwulan IV tahun 2019.

"Saya menggunakan Proton sejak 2009, hingga kini sudah 10 tahun saya menggunakan Proton Persona Saya. Sebagai inisiator kegiatan ini, saya hanya ingin membuktikan kepada publik dan khususnya Proton Holdings bahwa kami tetap eksis di Indonesia dan kami akan tetap setia. Oleh karena itu harapan Saya akan lebih banyak lagi pesertanya yang hadir pada acara puncaknya di kwartal empat tahun ini," jelasnya.

Komunitas Mobil Proton Rindukan Kehadiran 'Induknya' di IndonesiaFoto: Salman Hakim


Gerilya untuk menyampaikan gerakan Satu Indonesia Proton Satu juga dikarenakan kurang bersatu-nya para komunitas Proton di Indonesia. Padahal menurut Salman, jika pengguna Proton dan komunitas bersatu mengadakan sebuah acara akbar maka akan terjadi sebuah perkumpulan besar.



"Kebetulan sekali, saya banyak belajar dari beberapa staf Proton di Malaysia yang begitu cekatan menanggapi keluhan dan masukan dari komunitas. Dan itu adalah sebuah hal yang bagus" tambah Salman.

Simak Video "Jokowi Disopiri Mahathir Naik Mobnas Malaysia"
[Gambas:Video 20detik]
(ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com