Kamis, 02 Agu 2018 17:28 WIB

GIIAS 2018: Mobil Desa Nasibnya Lebih Bagus dari Esemka?

Khairul Imam Ghozali - detikOto
Foto: Rengga Sancaya Foto: Rengga Sancaya
Tangerang - Belum selesai wacana untuk memproduksi mobil nasional yakni Esemka, PT Kiat Mahesa Wintor Indonesia (KMWI) sudah meluncurkan Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (Ammdes) alias mobil desa.

Lantas apakah nasib mobil desa akan lebih cerah dari mobil nasional sebelumnya? Otak di balik pembuatan mobil desa ini adalah Presiden Komisaris PT Kiat Mahesa Wintor Indonesia (KMWI) Sukiyat. Sukiyat juga dulu merupakan pelopor mobil Esemka yang pernah digunakan Presiden Joko Widodo saat masih menjabat sebaga wali Kota Solo.



"Saya menyambut baik peluncuran AMMDes pada hari ini karena ada inovasi dan kaitannya ke industri hulu sangat banyak," tutur Presiden Joko Widodo sesaat sebelum meluncurkan AMMDes di arena Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS 2018).

Presiden Joko Widodo juga mengingatkan pelaku industri otomotif agar tetap bekerja keras dengan inovasi, apalagi saat ini ada tiga tantangan besar, yakni semakin meluasnya fenomena mobil listrik, disrupsi teknologi dan perubahan siklus pasar otomotif global.

AMMDes merupakan program Kementerian Perindustrian RI (Kemenperin RI) yang sejalan dengan semangat Nawa Cita Presiden Joko Widodo untuk membangun Indonesia dari wilayah terluar, serta mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis melalui penyediaan AMMDes.



Tidak seperti Esemka, AMMDes didesain, dikembangkan, dan diproduksi oleh PT Kiat Mahesa Wintor Indonesia (KMWI) yang merupakan anak perusahaan PT Velasto Indonesia. Perusahaan ini merupakan salah satu unit usaha PT Astra Otoparts Tbk. Melalui KMWI, AMMDes memiliki 2 fungsi, yaitu sebagai alat produksi untuk meningkatkan produktivitas pertanian di pedesaan dan memobilisasi hasil produksi di desa.

Dengan fungsi tersebut, AMMDes memiliki tiga tipe yaitu tipe fix bin dengan power take off (PTO-mengambil tenaga dari sumber lain dan mentransmisikan energi tersebut untuk aplikasi lain), tipe fixed bin dengan ALSINTAN dan tipe flat deck atau passenger dengan PTO. Untuk unit AMMDes yang memiliki fasilitas PTO yang terintegrasi dapat diaplikasikan dengan pemecah gabah, pemutih padi, pompa irigasi, generator dan berbagi peralatan lainnya.

AMMDes memiliki tingkat kandungan komponen lokal mencapai 70%, KMWI melibatkan 71 vendor yang meliputi vendor lokal sebanyak 69 vendor (38 IKM; 15 Astra; 16 non Astra) serta 2 vendor asing untuk menyediakan 189 komponen penyusun AMMDes.

Sementara Esemka kini diurus oleh perusahaan milik mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) A.M Hendropriyono. Namun sampai sekarang mobil itu belum kelihatan bentuknya seperti apa sekarang. Esemka pun belum pernah menapak lantai GIIAS seperti halnya mobil desa.

Bagaimana menurut Otolovers, mobil desa bakal lebih booming dari Esemka? (khi/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed
Breaking News
×
Sidang Sengketa Pilpres 2019
Sidang Sengketa Pilpres 2019 Selengkapnya