1,5 Juta Karyawan Industri Komponen Deg-degan dengan Hadirnya Era Mobil Listrik

M Luthfi Andika - detikOto
Senin, 18 Okt 2021 15:57 WIB
In this photo taken on February 6, 2017, employees work on the Honda Civic production line at the automakers Dongfeng Honda factory in Wuhan, Chinas Hubei Province. (Photo by STR / AFP) / China OUT
Era mobil listrik memunculkan kekhawatiran untuk kalangan industri komponen kendaraan (AFP/STR)
Jakarta -

Datangnya era mobil listrik ternyata tidak membuat semua happy, karena saat ini ada 1,5 juta karyawan yang bekerja pada industri komponen khawatir dengan nasib mereka.

Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (GAIKINDO) melalui ketua Ketua V, Shodiq Wicaksono pada ajang Forum Wartawan Industri (FORWIN) memberikan pandangannya.

Dia menjelaskan peralihan paradigma kendaraan bermesin menuju kendaraan listrik menurut GAIKINDO sebaiknya tidak mengganggu industri pendukung otomotif lainnya.

"Perlu ada transisi teknologi untuk meminimalisir dampak perubahan struktur industri supplier sehingga tidak ada pihak yang dirugikan. Pengalihan teknologi diharapkan berjalan secara alami, bisa cepat atau lambat tetapi sebaiknya mengakomodasi semua pihak," ujar Shodiq.

Mengamini pernyataan tersebut, Ketua Umum Gabungan Industri Alat Mobil dan Motor (GIAMM), Hamdhani Dzulkarnaen Salim memperkirakan sekitar 47% perusahaan komponen yang menjadi anggota asosiasinya akan terdampak kebijakan kendaraan listrik.

"Terutama perusahaan yang yang memproduksi mesin dan ribuan komponen di dalamnya, kemudian produsen transmisi juga akan terpengaruh, yang memproduksi tangki dan filter BBM serta oli, sampai exhaust valve pasti akan terpengaruh," tegas Hamdhani.

Pengembangan kendaraan listrik di Indonesia menurut Hamdhani mau tidak mau membuat anggota GIAMM yang nanti hasil produksinya tidak lagi digunakan untuk membuat komponen baru dengan nilai investasi yang tidak sedikit.

"Untuk bisa melakukan itu, kami perlu partner yang mumpuni di bidang teknologi kendaraan listrik. Sementara kalau diperhatikan, pabrikan otomotif contohnya Toyota, Hyundai, Tesla, dan Nissan itu mereka justru memiliki pabrik baterai sendiri. Buat kami, ini menjadi tantangan," jelasnya.



Simak Video "Beredar Rumor Mobil Listrik Besutan Apple Akan Dirilis 2025"
[Gambas:Video 20detik]
(lth/din)