Kamis, 02 Apr 2020 22:52 WIB

Kreatif Apa Keterlaluan? Physical Distancing Ala Abang Ojol

Luthfi Anshori - detikOto
Physical distancing ala ojol Physical distancing ala pengemudi ojol.Foto: Instagram @dramaojol.id
Jakarta -

Pemerintah mengimbau masyarakat menjaga jarak secara fisik (physical distancing), untuk mencegah penyebaran corona. Dalam kondisi tidak bergerak atau ketika berada di transportasi publik, menjaga jarak antara 1-2 meter, mungkin mudah dilakukan. Tapi di sistem transportasi ojek, hal itu jelas mustahil.

Benarkah demikian?

Sebuah unggahan video di akun instagram @dramaojol.id, memperlihatkan pengemudi ojek online (ojol) membawa penumpang dengan cara yang tidak lazim.

Tidak lazim karena penumpang tidak duduk di jok motor. Melainkan duduk di sebuah kursi beroda, yang ujungnya mengikat ke behel motor. Walhasil posisi pengemudi dan penumpang berjarak cukup jauh.

Belum jelas apakah 'abang' ojol tersebut benar-benar sedang menerapkan physical distancing, atau sekadar iseng saja. Namun yang pasti, penumpang di belakang berkendara dengan cara yang tidak safety.

Dengan posisi kaki menghadap ke depan semua, saat motor digunakan bermanuver, penumpang tampak bersusah menahan gaya sentrifugal yang ditimbulkan. Ia tampak memiringkan badan dan memegang bagian bawah kursi.

Seperti biasa, segenap warganet pun memberikan komentar atas postingan tersebut.

"etdahhhh... Aman sih keknya dari ketularan virus mah... Tapi aman gga nih dari tanggul jalanan.... ntar ketemu tanggul yg gedean+lancip dikit eeh dia mental.... kan mayan," kata akun @indahmentariihendriian.

"Cakep bener ide nye," kata akun @hartanto463.

"Kalo gue jadi deivernya gue ajak ngebut tuh terus cornering," canda @ianiping.

Kalau menurut detikers, hal itu kreatif apa keterlaluan?

[Gambas:Instagram]





Simak Video "Tarif Ojol Naik, YLKI Minta Penumpang Diberikan Masker"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com