Kamis, 10 Jan 2019 08:38 WIB

Pesan Keselamatan di Halte Bus TransK Aceh: Dilarang Bodoh

Agus Setyadi - detikOto
Foto: Agus Setyadi Foto: Agus Setyadi
Banda Aceh - Halte Bus Trans Koetaradja (TransK) di Banda Aceh dipermak dengan mural. Sejumlah pesan keselamatan berlalu lintas dilukis dalam bentuk graviti.

Pantauan detikcom, salah satu halte bus TransK yang dihiasi mural terletak di samping Masjid Baiturrahman Banda Aceh, Aceh. Pada tembok halte, terlukis gambar dengan latar abu-abu. Di sana juga ada tulisan dalam ukuran besar dan kecil.

Tulisan berukuran besar berisi "Jalan Raya Bukan Milik Pribadi." Kata "milik" ditulis dalam warna merah sedangkan tulisan lain berwarna abu-abu. Selain itu, ada tulisan "Di Aceh Dilarang Bodoh".



Selain di sana, sejumlah halte lain juga dibikin mural dengan tulisan berbeda. Mural-mural itu dibikin oleh pegiat seni di Banda Aceh. Tujuannya, untuk mencegah tangan jahil mencoret-coret halte.

Pesan Keselamatan dari Halte Bus TransK Aceh: Dilarang BodohFoto: Agus Setyadi


Kepala Dinas Perhubungan Aceh Junaidi, mengatakan, mural di setiap halte TransK dibikin untuk mencegah adanya coretan-coretan tangan jahil. Pembuatan mural itu melibatkan pegiat seni di Banda Aceh.



"Ini kita beri kesempatan bagi yang suka nyoret-nyoret yang punya kreativitas kita beri kesempatan resmi. Jadi kalau mereka mau nyoret, nyoret yang resmi lah jangan tidak resmi," kata Junaidi saat ditemui di Kantor Dishub Aceh, Kamis (9/1/2019).

Selain itu, pembuatan mural itu juga untuk memberikan kesempatan bagi pegiat seni untuk berpartisipasi dalam memperindah halte. Menurutnya, dengan adanya mural resmi diharapkan tidak ada lagi coret-coretan yang dapat merusak keindahan halte.

"Jadi ini kita belajar dari kota lain untuk mencegah coret-coretan tidak resmi. Ide ini semua dari mereka (pegiat seni) kita hanya sediakan framenya saja," ungkap Junaidi. (rgr/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed