ADVERTISEMENT
Senin, 27 Mar 2017 15:30 WIB

Kata Mahasiswa soal Angkot dll: Harus Berbenah

Alfiza Satrio - detikOto
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Sebagai pengguna transportasi online, kalangan anak muda memiliki pandangan tersendiri terkait kondisi transportasi konvensional seperti bus dan angkot di Indonesia, khususnya di kota-kota besar.

Seperti yang dikemukakan seorang mahasiswa Manajemen Universitas Indonesia, Hardiatmoko. Dia mengatakan bahwa ketidakjelasan tarif menjadi aspek yang harus diperhatikan para pelaku transportasi konvensional saat ini.

"Yang pasti harus jelas dulu regulasinya. Misalnya soal tarif, harus lebih diperjelas lagi. Meskipun sudah diatur rinciannya, kadang tiba-tiba sopir angkotnya minta tarif lebih dari yang seharusnya," tegas Hardiatmoko.

Pernyataan ini seirama dengan pendapat dua mahasiswa jurusan Sastra, Ganesha Arif dan Andrew Barnabas. Ganesha mengatakan bahwa transportasi konvensional harus mulai berbenah diri agar tetap bisa berkompetisi secara sehat di tengah persaingan yang ketat ini.

"Kita sebagai konsumen pasti akan memilih yang lebih nyaman buat kita, kan. Kalau transportasi online dibilang mengambil penumpang mereka, ya harusnya mereka (pelaku transportasi konvensional) berbenah diri aja. Jadikan itu sebagai pemicu untuk jadi lebih baik. Karena dengan mereka protes juga enggak akan membantu. Lebih baik mereka berbenah," jelas Ganesha.

Andrew menambahkan pernyataan tersebut dengan berkata bahwa yang harus berbenah tak hanya para pengemudi transportasi konvensional. Ia menyatakan bahwa pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menyelesaikan persoalan ini.

"Yang konvensional harus adaptasi dengan keadaan sekarang, karena teknologi kan udah maju ya. Tapi ga cuma untuk pengemudi transportasi konvensionalnya, tapi juga pemerintahnya. Gimana caranya dibikin supaya ya orang-orang pada mau lagi naik angkutan umum konvensional itu. Entah fasilitasnya diperbaiki atau kenyamanan dan keamanannya lebih dijamin," ujarnya.

Dan soal ajakan berbenah untuk transportasi konvensional ini, detikOto mendapatkan pesan berantai menarik yang ditujukan untuk para abang sopir angkot lewat Whatsapp. Berikut isinya:

Abang angkot yang baik, sebenernya apa sih yang abang takutin dari ojek online? Abang pikir karena penghasilan abang berkurang? Abang lupa ya waktu penumpang minta cepet2 angkot abang jalan, terus jawaban abang apa? "Kalo mau cepet naik mobil sendiri" nah sekarang doa abang di kabulin Tuhan, kita pake jasa online mobil serasa mobil sendiri n cepet lagi.

Abang inget gak waktu uang penumpang kurang apa yang abang lakuin? Teriak2 sambil ngomel2 kan terus bilang "woiii kurang nih uangnya gimana sih, gak punya uang jangan naik angkot" doa abang juga sekarang dikabulin bang...ada ojek online yang penuh dengan diskon...terus kenapa abang marah?

Dan abang sadar gak yang paling sadisnya lagi...waktu penumpang diangkot abang cuma sendirian? Abang turunin tuh penumpang ditengah jalan tanpa abang peduliin keselamatan penumpang itu terus abang minta pula ongkosnya...tanpa abang mikirin tuh orang masih punya uang apa engga? Gimana kalo ongkosnya cuma segitu2nya...nah sekarang Tuhan kirimin ojek online yang nganterin penumpang sampai tujuan. Terus kenapa abang cemburu?

Banyak Copet di angkot Dan abang tau itu copet tp abang diem aja ga bs ngasih tau / lindungin penumpang nya, bnyk pelecehan seksual di angkot jg tp abang bs apa???? blm lagi yg ngamen sambil maksa minta uang dr penumpang,, mabok pula serem bang.. gak nyaman naek angkot skrng..

Kan kyak sticker2 yang di angkot abang "Anda butuh waktu, saya butuh uang" tapi kenapa abang sering ngetem? Kalo kita bilangin, abang suka galak...sedih tau bang, hancur nih perasaan penumpang.

Sekarang mendingan pada damai, kalo ngerasa rejeki terhambat karena ini itu mending sama2 intropeksi diri..."sadakohnya cukup gak?" (Eh kenapa jadi ceramah ya?

Ya pokoknya gitu...saya kasian sama anak istri abang mereka butuh uang halal dari abang (sok perhatian lo ..biarin ah emang bener

(ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com