GM Bakal Buka Lagi Pabrik Perakitan di Pondok Ungu

ADVERTISEMENT

GM Bakal Buka Lagi Pabrik Perakitan di Pondok Ungu

- detikOto
Senin, 05 Jan 2009 16:15 WIB
Jakarta - General Motors (GM) Indonesia tengah mengkaji untuk pembukaan kembali atau reaktivasi fasilitas perakitannya di Pondok Ungu Bekasi. Fasilitas perakitan GM ini sudah berhenti beroperasi pada tahun 2005 lalu. Jika pabrik ini bisa dibuka kembali, akan digunakan untuk merakit model mobil terbaru Chevrolet di Indonesia.

Fasilitas perakitan GM Indonesia tersebut di era tahun 1990an hingga 2005 sempat merakit Opel Optima, Opel Vectra, Opel Blazer dan Chevrolet Blazer.

Terkait hal itu, President General Motors (GM) Asia Pacific Nick Reilly meninjau pabrik bersama Steve Carlisle President GM ASEAN dan Antonio Zara, VSSM Vice President GM ASEAN didampingi manajemen GM Indonesia diantaranya Mukiat Sutikno, Managing Director GM Indonesia dan Arif Pramadana, Operations Director GM Indonesia.

Seperti dikutip dari siaran pers GM AutoWorld Indonesia yang diterima detikOto, Senin (5/1/2008), studi mengenai reaktivasi pabrik ini terus berlanjut.
 
Kunjungan Nick Reilly ke pabrik dan kantor pusat GM Indonesia merupakan kunjungan resmi dalam rangka melihat langsung kondisi GM di Indonesia khususnya dan industri otomotif Indonesia pada umumnya. Indonesia merupakan salah satu dari 11 negara di dunia yang dikatagorikan GM sebagai Emerging Market.

GM Corporations yang bermarkas besar di Detroit, Michigan akan fokus mengembangkan industri-nya di 11 negara yang masuk ke dalam katagori Emerging Market tersebut. GM Asia Pacific yang bermarkas besar di Shanghai, China merupakan kontributor utama industri mobil GM setelah Amerika Serikat.

GM Indonesia sejak 2005 meniagakan porto-folio produk Chevrolet yang diimpor dari Thailand dan GM DAT (General Motors Daewoo Auto Technology) yang bermarkas besar di Korea Selatan. Diantaranya, SUV Chevrolet Captiva, Mini MPV New Aveo, Sedan kompak Kalos, Sedan Mid size Optra Magnum dan MPV Sedan, Chevrolet Estate.

(ddn/ddn)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT