Anies Naikkan UMP DKI 2022 Rp 4,64 Juta, Bisa Cicil Mobil Baru, Nih?

Tim detikcom - detikOto
Senin, 27 Des 2021 17:36 WIB
Kebijakan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) cukup mendongkrak kinerja industri otomotif. Hal itu dikatakan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat membuka pameran GIIAS 2021 Kamis (11/11/2021).
Ilustrasi mobil baru Foto: Rifkianto Nugroho

Perhatikan juga cicilannya, pembiayaan juga memiliki syarat supaya permintaan Anda bisa disetujui.

"Karena hitung-hitungan cicilan per bulan itu maksimal 30 persen dari penghasilan. Jadi misal gaji Rp 4 juta maka cicilan dia ketemu di angka Rp 1,2 juta per bulan. Kalau ternyata cicilannya lebih besar dari itu, biasanya enggak lolos di BI checking. Artinya, untuk bisa mendapat cicilan Rp 1,2 juta DP-nya harus digedein sama dia," jelas Andy.

Lalu dengan penghasilan Rp 4 juta per bulan, pilihan mobil baru cukup terbatas, yakni hanya mobil di kisaran harga Rp 150 juta ke bawah.

Bila dilirik, LCGC kapasitas 5 penumpang ada merek paling murah Daihatsu Ayla Rp 103.300.000 (tipe 1.0 D MT) hingga Rp 148.550.000 (tipe 1.2R Deluxe M/T) sedangkan Toyota Agya mulai dari Rp 144,9 juta (1.0 G M/T) hingga Rp 154.545.000 (1.2 G M/T GR Sport). Sedangkan merek Honda termurah ialah Brio S M/T Rp 153.400.000.

Sementara untuk LCGC berkapasitas 7 penumpang, pilihannya ada New Toyota Calya 1.2 E M/T Rp 146.190.000, 1.2 G M/T Rp 155.290.000 dan Daihatsu Sigra 1.2 X AT MC Rp 150.050.000.

"Iya karena paling murah memang di kisaran segitu. Kelas-kelasnya ya mobil LCGC (Low Cost Green Car)," bilang Andy.

Andy mengatakan supaya angsuran per bulan tetap lancar dan tidak membebani keuangan, sebaiknya jangan mempunyai tanggungan-tanggungan lain.

Jika hal itu dipaksakan, menurut Andy akan sangat berbahaya bagi kestabilan keuangan rumah tangga. Terlebih jika sumber penghasilan utama hanya dari salah satu pasangan suami istri saja.

"Itu akan riskan sekali karena kita masih harus sisakan biaya untuk sekolah anak, biaya makan sehari-hari, terus kadang kita juga perlu piknik, akan riskan di situ. Jadi kebutuhan yang lain tidak akan terpenuhi," ujarnya lagi.

Terakhir jika mobil tersebut tidak dimaksimalkan manfaatnya atau tujuan membeli hanya untuk memenuhi gaya hidup, maka mobil bisa dikatakan bukan investasi yang baik.

"Kalau kita memang beli dianggurin doang di rumah terus juga kita beli mobilnya yang biasa-biasa aja, mobil sejuta umat bukan barang koleksi ya dia pasti penyusutannya akan tinggi banget. Rata-rata setahun itu kan sampai 15 persen ya penyusutannya," terang Andy.

UMP DKI Jakarta Naik

Aturan tentang UMP DKI Jakarta naik tertuang Kepgub Anies nomor 1517 tahun 2021 tentang UMP Tahun 2022. Kepgub ini diteken Anies 16 Desember 2021.

"Menetapkan Upah Minimum tahun 2022 di Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta sebesar Rp 4.641.854 per bulan," demikian isi Kepgub Anies seperti dilihat, Senin (27/12/2021).

UMP DKI Rp 4,64 juta ini berlaku per 1 Januari 2022. Berlaku untuk pekerja yang mempunyai masa kerja kurang dari satu tahun.

Disebutkan pengusaha wajib menyusun dan menerapkan struktur dan skala upah di perusahaan dengan memperhatikan kemampuan perusahaan dan produktivitas sebagai pedoman upah bagi pekerja atau buruh dengan masa 1 tahun kerja atau lebih.

"Pengusaha dilarang membayar upah lebih rendah dari UMP. Pengusaha yang telah memberi upah lebih tinggi dari UMP dilarang mengurangi atau menurunkan upah," tulis Kepgub Anies.


(riar/din)