Kamis, 30 Agu 2018 16:20 WIB

Bus Perang ala Pekerja Tambang Papua: Berkepala Truk & Anti Peluru

Ardhi Suryadhi - detikOto
Foto: Ardhi Suryadhi Foto: Ardhi Suryadhi
Timika - Kondisi alam di bumi Papua, khususnya yang menghubungkan Timika dan Tembagapura, begitu ekstrem. Trek curam dan lontaran peluru dari senapan tak dikenal setiap saat bisa menghadang.

Alhasil, untuk bisa melewati jalur ini butuh transportasi khusus. Seperti bus yang disiapkan oleh PT Freeport Indonesia (PTFI) untuk mengangkut pekerja mereka.



Ketika pertama kali melihat bus ini, ukuran 'extra large' langsung mendarat ke kepala detikOto. Ya, tongkrongan bus ini memang jauh lebih besar dari bus pada umumnya yang beredar di jalanan kota.

Bus pengangkut pekerja Freeport di PapuaBus pengangkut pekerja Freeport di Papua Foto: Ardhi Suryadhi


Selain itu, perbedaan juga terdapat dari kepala bus tersebut yang sejatinya merupakan sebuah truk bermerek Western Star dari Amerika Serikat dan Iveco dari Italia.

Ini jadinya kalau bus dan truk bergabung menjadi satuIni jadinya kalau bus dan truk bergabung menjadi satu Foto: Ardhi Suryadhi


Freeport memang khusus mendesain bus ini, dimana mereka mengimpor bus-bus untuk kemudian menyambungnya dengan badan bus yang dilakukan oleh perusahaan karoseri lokal Papua.


Bus pengangkut pekerja Freeport di PapuaBus pengangkut pekerja Freeport di Papua Foto: Ardhi Suryadhi


Layaknya mau terjun ke medan perang, setiap armada bus ini lantas dilengkapi dengan lapisan anti peluru yang mengerubungi seluruh bodinya hingga ban. Adapun di bagian jendela samping, hanya disisakan bagian 1/8 di sisi atas jendela untuk cahaya masuk.

Selain itu, para pengemudinya juga dilengkapi armor yang tak kalah lengkap meski sudah berlindung di balik kaca anti peluru. Mereka dibekali dengan kevlar hingga helm anti-peluru.

Pengemudi menggunakan pelindung di badanPengemudi menggunakan pelindung di badan Foto: Ardhi Suryadhi



Bus ini beroperasi setiap hari mengantar penumpang mulai dari Bandara Moses Kilangin di Timika yang ada di dataran rendah atau Terminal Gorong Gorong menuju Tembagapura di dataran tinggi.

Wah mirip kendaraan perangWah mirip kendaraan perang Foto: Ardhi Suryadhi


Ketika melintas, bus-bus ini harus jalan beriringan, dimana posisi terdepan akan dipimpin oleh pihak keamanan bersenjata lengkap.



Perjalanan Timika-Tembagapura di Papua sendiri ditempuh dalam waktu 2,5-3 jam dengan kecepatan tak lebih dari 40 km/jam. Maklum saja, kondisi jalan berbatu, berliku dengan tanjakan curam membuatnya jauh lebih menantang.

(ash/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed